Streptococcus thermophilus, si Bakteri Lezat

Streptococcus dikenal sebagai salah satu bakteri asam laktat yang cukup penting. Merupakan bakteri gram-positif yang bersifat anaerob. Streptococcus thermophilus banyak digunakan pada pembuatan yoghurt, keju, dan fermentasi makanan. Walaupun mungkin memang benar bahwa Streptococcus thermophilus secara fisiologis dan biokimia kurang fleksibel daripada bakteri asam laktat lainnya, kenyataannya adalah bahwa mikroorganisme ini sebenarnya sangat serbaguna. Penelitian selama dua decade terakhir telah mengungkapkan bahwa Streptococcus thermophilus memiliki sifat yang membuatnya salah satu yang paling komersial dan penting dari semua bakteri asam laktat. Saat ini, banyak sekali produk olahan susu yang bergantung pada Streptococcusselain Lactobacillus (tentunya) dan probiotik lain dalam pembuatannya. Akan tetapi, Streptococcus thermophilus ini bukan merupakan probiotik karena tidak bisa bertahan hidup di dalam perut manusia.
Mengapa disebut sebagai thermophilus? Struktur sel pada bakteri ini membuatnya dapat bertahan meskipun terjadi peningkatan suhu. Itulah sebabnya dinamakan thermophilus. Ini bagus, karena memang proses industri pada produk olahan susu biasanya memerlukan temperatur yang tinggi. Bakteri ini juga tidak memiliki banyak gen yang mengandung permukaan protein. Permukaan protein biasanya digunakan oleh bakteri jahat untuk menyerang jaringan mukosa dan berlindung dari sistem pertahanan tubuh kita. 
Bakteri Streptococcus thermophilus ini juga digunakan sebagai starter kultur bagi makanan olahan susu lainnya, misalnya saja pada keju mozzarella. S. thermophilusmemfermentasi gula terutama menjadi asam laktat, dan karena itu ia termasuk golongan bakteri asam laktat. la merupakan salah satu dari dua bakteri yang dibutuhkan untuk memproduksi yoghurt dan susu fermentasi lainnya, dan memiliki peran penting terutama dalam pembentukan tekstur dan cita rasa yoghurt. Cita rasa yoghurt itu disebabkan timbulnya asam laktat, asam asetat, karbonil, asetaldehida, aseton, asetoin, diasetil, dan lain-lain. Streptococcus thermophilus juga menghasilkan exopolysaccharides. Ini penting untuk tekstur produk susu fermentasi dan juga untuk produksi rendah lemak suatu produk susu.
Streptococcus thermophilus, kemampuan Ao yang unik adalah bahwa hal itu dapat memecah kasein, protein dalam produk susu seperti keju. Ini mengurangi mereka menjadi peptida kecil dan asam amino yang diperlukan untuk pematangan tekstur dan rasa dalam keju rendah lemak. Strain bakteri yang berbeda menghasilkan keju dengan karakteristik yang berbeda. Misalnya, menghasilkan keju cheddar kelembaban rendah dengan tingkat minimal kepahitan, baik untuk keju cheddar sangatringan. Namun, dengan menggabungkan  strain bakteri dengan karakteristik yang bervariasi, kualitas tinggi, rendah lemak, keju cheddar yang rendah lemak dapat diproduksi sangat mirip dengan cheddar yang penuh lemak. 
Bakteri Streptococcus bermanfaat untuk meredakan gejala intoleransi laktosa, menurunkan asam lambung, dan gangguan pencernaan lainnya. Streptococcus thermophilus menghasilkan ATP (adenosin trifosfat) dari respirasi serta menghasilkan senyawa nitrogen dari hidrolisis protein susu.
Selain itu, kemampuan alami Streptococcus thermophilus untuk mencegah transformasi nitrat menjadi nitrit penyebab kanker. Satu strain yang mengalami penelitian yang menarik adalah Streptococcus thermophilus TH-4.Kemoterapi sering menyebabkan mucositis usus, peradangan parah terutama usus kecil yang bisa berakibat fatal. Meskipun ada berbagai perawatan untuk kondisi ini, mereka sering tidak bekerja. Sebuah studi 2009 di Adelaide, Australia telah menunjukkan hasil yang sangat positif ketika Streptococcus thermophilus TH-4 digunakan untuk mengobati tikus dengan mucositis yang disebabkan oleh obat kemoterapi. Tikus menanggapi pengobatan dengan menunjukkan normalisasi fungsi sel yang sehat di daerah yang terkena dampak dan penurunan yang signifikan dari marabahaya ke j87aringan dari usus.
Sebagian penelitian terus memproduksi strain Streptococcus thermophilusyang beragam, kegunaan dalam hal ini tampaknya terbatas. Efek pada pencernaan dan kesehatan secara keseluruhan sudah banyak didokumentasikan. Manfaat bakteri ini kepada pasien kanker yang menjalani kemoterapi sedang dipahami dan diteliti mulai sekarang. Suplemen yang terbuat dari bakteri S. thermophilus telah mempertahankan tingkat pertumbuhan yang stabil pada anak-anak. Anak-anak yang menerima suplemen S. thermophilus memiliki pertumbuhan yang lebih baik selama periode 6 bulan dibandingkan dengan anak yang tidak menerima suplemen. Streptococcus thermophilus strain juga mengurangi risiko AAD (antibiotik diare terkait), masalah diare yang ditimbulkan dari penggunaan antibiotik. Antibiotik dapat memiliki efek yang merugikan dari menghancurkan bakteri menguntungkan dan menyebabkan bakteri berbahaya untuk berkembang biak, yang dapat menyebabkan diare. Orang dewasa yang makan yoghurt mengandung Streptococcus thermophilus, saat dirawat dengan menggunakan antibiotik memiliki tingkat kemungkinan terkena penyakit diare yang lebih rendah.

Berlangganan Artikel Update via Email: